9/23/2016

September dan Kesabaran


September

September ini sama sekali tak bersahabat. September adalah momok menakutkan bagi mahasiswa yang tak bisa mengejar target. Aku gusar melihat teman-teman seperjuangan ku mengenakan toga dan baju hitam besar layaknya hakim disebuah persidangan. 

Sebuah topi berbentuk persegi yang tentu saja tak bisa dipakai oleh mahasiswa abal-abal, mahasiswa pemalas, mahasiswa yang lebih senang mengenakan kaos putih oblong ketimbang almamater kampus, mahasiswa yang lebih senang memegang megaphone ketimbang presentasi didalam kelas.

Topi persegi itu adalah adalah buah manis perjuangan selama 4 tahun. Menandakan babak baru dalam kehidupan mereka telah dimulai, mereka telah sampai kepada titik pembuktian sebagai mahasiswa. Sementara aku! Aku masih mengayun sepedaku. Aku membohongi diriku sendiri jika mengatakan "Aku ini kuat."

Aku telah gagal dalam pembuktian 4 tahun ku, aku tak berdaya mendengar keluh kesah orang tuaku, mulutku tertawa melihat mereka memakai toga, tapi hatiku tidak. "Happy Graduation" adalah kata terbaik yang dapat ku tulis disetiap foto yang mereka bagikan di media sosial, sebab aku tak mau mereka mengetahui bahwa aku ini sebenarnya tak sekuat yang mereka bayangkan.

Bukan berarti aku penganut Psikoanalisis Sigmund Freud yang kesohor itu, aku juga tidak sedang mempraktekkan mekanisme pertahanan ego, lebih tepatnya aku sedang berusaha mengikuti hukum kausalitas dan keteraturan pola yang aku buat sendiri.

Sebenarnya wisuda tepat waktu tak sepenuhnya menjadi patokan dalam hal kesuksesan, tapi justifikasi sosial yang dibangun oleh masyarakat adalah sesuatu yang kerap membuatku gusar.

Bahkan aku pernah mencatat beberapa kata sindiran pada sebuah kertas, kemudian kertas itu aku tempelkan di dinding kamarku, sehingga aku bisa melihatnya setiap hari. Menurutku, itu adalah hal terbaik yang dapat aku lakukan sehingga bisa memotivasiku.

 "Kapan Wisuda". Sampai hari ini, merupakan kalimat terseram yang pernah ku dengar. Dulu ketika Awal - awal kuliah, pertanyaan seperti itu hanyalah pertanyaan simpel yang dapat dilontarkan oleh siapapun.

Tapi akhir-akhir ini sepertinya berbeda, seolah-olah pertanyaan seperti ini adalah ejekan, olokan, atau sebagainya. Benar sekali! Itu hanya perasaanku saja, perasaan yang timbul dalam diri mahasiswa fakultas teknik informatika tingkat akhir, yang masih mengayun sepedanya. Bisa dibilang semacam Sosial Phobia.


September


September ini memang mengajarkan banyak hal, Ada kata SABAR dibalik bulan ini, aku diajarkan untuk tidak hanya mengkonsumsi buku-buku yang berkisah tentang Perubahan - perubahan besar dan perjuangan, tapi juga harus membaca beberapa buku dengan citarasa motivasi tinggi didalamnya.

Aku mengakui bahwa aku sedang mengalami fase-fase yang tidak menyenangkan. Aku sedang berada pada titik yang tidak membuatku nyaman sama sekali, sebuah titik yang berhasil membuatku tertawa hanya karena aku melihat orang lain tertawa bukan karena ada sesuatu yang menggelikan. Semoga titik ini segera berlalu.

Mataram, 23 September 2016

Artikel Terkait

Pelajar, Pejalan, Penikmati Kopi Hitam.