1/31/2017

Legitimasi Blogger, Lumpuhkan Otoritas Media Mainstream



Disaat dunia teknologi telah berkembang sedemikian pesat dan akses informasi begitu mudah dilakukan, disaat itu pula kita harus mengamini bahwa apa yang pernah diramalkan oleh Alvin Toffler, seorang peramal masa depan bukan sekedar mitos belaka. Toffler pernah membagi gelombang peradaban manusia atas tiga fase, pertama yaitu zaman peradaban pertanian, selanjutnya zaman peradaban industri, dan terakhir zaman peradaban informasi.

Toffler telah menduga bahwa kelak, manusia akan mencapai satu peradaban informasi yang unggul dan serba praktis. Zaman ini ditandai dengan banyaknya produk-pruduk digital yang memudahkan manusia dalam berinteraksi dengan dunia sekitar.

Inilah zaman dimana dunia teknologi informasi telah menjelma sebagai satu atmosfer demokratis yang merubah semua tatanan. Dunia informasi telah mengubah peta sosial, peta bisnis, dan juga peta intelektualitas dunia. Melalui jendela kecil di layar ponsel dan laptop, orang-orang dengan mudah melempar ide ke ruang maya. Ide itu lalu beresonansi dengan semesta serta orang-orang yang berpikiran sama dengan mereka.

Sejalan dengan itu, generasi-generasi baru yang melek dengan dunia internet mulai bermunculan. Generasi ini membuka gerbang informasi kepada dunia luas. Mereka terbiasa melabeli diri sebagai blogger. Kehadiran mereka diawali dari ketidakpekaan masyarakat awam terhadap perkembangan zaman. Mereka lalu membentuk barisan sendiri, membangun komunitas dan bertukar gagasan melalui satu atmosfer informasi.

Hampir di semua kota, komunitas ini bermunculan dan membangun satu tradisi, yang dahulu dibiakkan oleh media-media mainstream. Kehadiran para blogger telah memaksa lanskap media untuk berubah. Mereka hadir membawa satu misi yaitu menyebarkan informasi bagi jutaan orang yang aktif berselancar diranah maya. Konten yang mereka bagikan kian beragam. Ada yang menulis pengalaman pribadi, tutorial menggunakan gadged, resensi buku, hingga destinasi wisata daerah masing-masing.

Di era transparasi publik seperti sekarang, keberadaan blogger adalah kekuatan baru yang melumpuhkan otoritas media mainstream. Mereka telah bertranspormasi sebagai pengendali informasi di abad digital. Kekuatan media mainstream seperti surat kabar, majalah dan tabloid lambat laun mulai memudar. Publik kini dimanjakan oleh kehadiran smartphone yang melayani kita dengan mudah untuk mengakses informasi dimana saja.

Media online ini tampil sebagai penguasa baru yang memiliki banyak kaki-kaki. Di antara kaki itu ada demikian banyak website, blog, serta media sosial yang serupa semut perlahan menggerogoti gajah besar media-media mapan. Perlahan, peta sosial juga ikut-ikutan bergeser.

Peluang inilah yang menopang keberadaan blogger. Perkembangan mereka didukung oleh kemajuan teknologi yang memudahkan segalanya. Smartphone adalah senjata utama mereka dalam menyebarkan berbagai konten. Ujung jemari warga bisa menjadi alat kampanye yang efektif hanya dengan cara meng-klik.

Legitimasi blogger atas perkembangan teknologi informasi telah diakui banyak pihak. Mereka tak sekedar lihai dalam menyusun sebuah konten dan aktif mempromosikan potensi daerah, bahkan pada kehidupan nyata, tak jarang mereka juga membuat satu kegiatan pelatihan kepenulisan dan mengkordinir banyak massa. Di Lombok, Nusa Tenggara Barat, eksistensi komunitas blogger telah berhasil memicu perhatian pemerintah untuk bermitra.

Oleh pemerintah NTB, para blogger diajak terlibat dalam satu agenda besar berbasis kepariwisataan. Mereka diajak mengkampanyekan pariwisata NTB secara aktif melalui berbagai media sosial. Akhirnya, kolaborasi pemerintah dan blogger tersebut membuahkan hasil. NTB keluar sebagai pemenang dalam Kompetisi Pariwisata Halal Nasional (KPHN) 2016 lalu.

Dunia blogger adalah dunia yang serba demokratis. Tak seperti media mainstrem yang cenderung melakukan keberpihakan, blogger menyajikan sesuatu yang lebih transparan. Mereka menulis apa yang mereka lihat dan rasakan sendiri. Mereka tak tunduk pada kekuatan tertentu, tak ada pula interpensi dari setiap konten yang mereka produksi. Namun dibalik itu semua, keberadaan blogger adalah pelepas dahaga bagi mereka yang haus akan informasi dan perkembangan zaman.

Mataram, 31 Januari 2017

Artikel Terkait

Pelajar, Pejalan, Penikmati Kopi Hitam.