12/23/2017

Mengapa Ada Negara Kaya dan Negara Miskin?

Mengapa negara gagal?

Salah satu buku ekonomi makro yang selalu menarik untuk di baca adalah Why Nations Fail, yang diterjemahkan dengan judul Mengapa Negara Gagal. Penulisnya, Daron Acemoglu dan James A. Robinson adalah dua profesor di MIT dan Harvard University yang berhasil menggabungkan berbagai sintesis ide demi membangun argumentasi atas pertanyaan mengapa ada negara yang makmur dan negara yang jatuh miskin.

Terus terang, saya tak hanya menyenangi gaya penulisan buku ini yang sederhana, tetapi juga begitu kagum dengan banyaknya data, literatur, serta kajian di dalamnya. Melalui buku ini, penulis hendak membantah sejumlah teori tentang kesenjangan kemakmuran antar negara sebagaimana yang pernah dibentangkan para pemikir dunia seperti Montesquieu, Max Weber, hingga Lionel Robbins.

Menurutnya, fenomena kesenjangan kemakmuran yang terjadi saat ini tidaklah disebabkan oleh faktor geografi, budaya, maupun kebodohan pemimpin. Melainkan disebabkan oleh institusi ekonomi dan politik, berikut tata hukum atau perundangan yang mempengaruhi mekanisme ekonomi dan insentif bagi rakyat.

Pokok pembahasannya adalah perbedaan antara institusi ekonomi ekstraktif dan inklusif. Ekstraktif mengedepankan upaya memeras, mengeruk, menyadap, dan menghisap kekayaan satu lapisan demi memperkaya lapisan lainnya. Sedangkan inklusif adalah menciptakan pasar yang berkeadilan, memberi kebebasan bagi rakyat untuk memilih pekerjaan, serta menyediakan arena persaingan yang adil bagi siapa saja untuk berkompetisi.

Demikianlah pendekatan yang dilakukan dalam menjelaskan fenomena kesenjangan kemakmuran yang terjadi di Korea Utara dan Korea Selatan, Nogales Arizona yang masuk kawasan Amerika Serikat dan Nogales Sonora yang masuk kawasan Mexico. Metode serupa juga ikut menerangkan mengapa kebanyakan negara di bagian Sub Sahara Afrika memiliki tingkat kemakmuran yang sangat kontras jika dibandingkan dengan tetangga-tetangga mereka di kawasan Amerika, Eropa dan Asia Timur.

Demi menjelaskan institusi ekonomi dan politik, dua sejawat itu menelaah sejarah berbagai negara. Mereka hendak menunjukkan kalau di tangan penguasa yang lalim dan serakah, masa depan satu bangsa bisa menjadi kian terpuruk. Kekuatan terbesar dari negara-negara maju terletak pada kesadaran kolektif warga negaranya untuk menghadirkan solusi atas dinamika yang terjadi, melalui istitusi dan kelembagaan.

Mereka yang memiliki visi, akan membangun kelembagaan yang demokratis dan adil bagi semua warga negara serta memberikan ruang bagi siapapun untuk mengakses kebebasan. Sebaliknya di tangan mereka yang picik dan haus kuasa, kelembagaan akan direkayasa sedemikian rupa demi mempertahankan posisi dan mengumpulkan pundi-pundi kekayaan.

Di satu bagian, ada pembahasan tentang perekenomian Venesia yang maju pada tahun 810 Masehi sebab ditopang oleh institusi ekonomi inklusif yang canggih pada masanya. Setelah itu, terjadilah huru-hara politik, diikuti upaya dari segelintir elit untuk melancarkan siasat isolasi ekonomi dan ingin berkuasa penuh, yang akhirnya turut mengantarkan negeri asal pedagang legendaris, Marco Polo itu ke lubang keterpurukan.

Di akhir pekan, membaca buku seperti ini tentu amat mengasyikkan. Saat membacanya, kita serasa tengah melakukan penjelajahan ke berbagai negara, bertemu banyak tokoh, serta mengamati berbagai peradaban yang pernah berjaya di masa silam. Kita di ajak untuk merangkum semua lintasan panjang itu demi menjelaskan mengapa ada negara kaya dan negara miskin.

Ini hanyalah rangkuman sederhana yang coba saya tuliskan tentang buku ini. Tentu masih banyak hal yang tak bisa saya jelaskan secara detail dan mendalam, sehingga membuat Why Nations Fail layak mengisi top list bacaan anda.

Mataram, 23 Desember 2017

Artikel Terkait

Pelajar, Pejalan, Penikmati Kopi Hitam.