Showing posts with label Humaniora. Show all posts
Showing posts with label Humaniora. Show all posts

1/16/2018

Gus Dur di Mata Orang Jepang

Gua Dur (gambar: sisterislam/twitter)

Siapa yang tidak kenal Gus Dur? Mantan Ketua Umum PBNU, sekaligus presiden ke-4 Indonesia ini merupakan salah satu tokoh bangsa yang amat fenomenal. Ia adalah cendikiawan muslim tanah air yang dikagumi banyak orang. Gagasan-gagasannya kontroversial, termasuk mengeluarkan dekrit pembubaran DPR/MPR.

Di zaman presiden Soeharto, Gus Dur dikenal sebagai tokoh yang aktif mengkritisi penguasa. Setelah orde baru tumbang, ia pun terjun ke dunia politik, yang lalu mengantarkannya menjadi presiden. Posisi Gus Dur memang tak bertahan lama. Terhitung, masa jabatannya hanya berlansung selama 1 tahun 9 bulan.

Banjir kritikan karena kunjungan luar negeri yang demikian banyak, pertentangannya dengan DPR, hingga masalah investasi yang tidak jelas membuat Gus Dur terpaksa diberhentikan dari kursi kepresidenan. Posisinya kumudian digantikan oleh sang wakil, yakni Megawati Sukarnoputri.

Kisah tentang Abdurrahman Wahid yang akrab disapa Gus Dur saya temukan dalam buku Islam di Mata Orang Jepang karya Hisanori Kato, terbitan Kompas 2014 lalu. Buku setebal 176 halaman itu memuat cerita perjalanan Kato saat melakukan riset tentang agama islam di Indonesia.

Kato menjadikan beberapa tokoh sebagai pintu masuk untuk memahami bagaimana islam di Indonesia ditafsirkan secara berbeda. Ia meniti islam diantara lautan pemikiran. Ia merajut serpihan pandangan dari pertautan dengan banyak orang, lalu berusaha menemukan sendiri seperti apa islam yang sebenarnya. Sebagai peneliti, Kato tidak fokus pada ajaran dan teks keislaman, tetapi fokus pada bagaimana islam itu dihayati dan dibumikan dalam kehidupan penganutnya.

Kato mewawancarai beberapa tokoh yang menurutnya menjadi refresentasi islam di Indonesia. Ia menulis pertemuannya dengan Bismar Siregar, Mohamad Sobary, Ismail Yusanto (Jubir HTI), Ulil Abshar Abdalla, Eka Jaya (anggota FPI), Fadzli Dzon, Gus Dur, hingga tokoh perempuan seperti Lili Munir. Ia mengaku senang bisa mewawancarai banyak orang. Di setiap perjumpaan itu, ia mengaku selalu menyerap keping inspirasi.

Menurut Kato, agama dalam kehidupan di Indonesia memainkan peran yang begitu dominan. Hal ini bertolak belakang dengan apa yang terjadi di negara asalnya. Di sekolah umum di Jepang, kata “agama” dianggap sebagai sesuatu yang tabu. Bisa disimpulkan, sangat tidak mungkin agama menjadi topik pembicaraan, kecuali dalam pelajaran sejarah. Berbeda halnya dengan pendidikan di Indonesia yang meletakan agama sebagai sesuatu yang amat penting.

Di satu bagian, Kato menceritakan pertemuannya dengan Gus Dur. Ia mengaku telah lama memendam hasrat untuk memawawancarai pemimpin agama islam yang namanya tidak hanya dikenal di Indonesia, tetapi juga di dunia itu. Kato menemui Gus Dur pertama kali di kantor pusat Nahdlatul Ulama, Jakarta pada tahun 1996.

Topik pembicaraan mereka saat itu adalah hubungan antara agama islam dan demokrasi. Gus Dur mengungkapkan dengan semangat bahwa terdapat kesamaan antara agama islam dengan demokrasi yang disebut dalam masyarakat Barat. Menyoal “benturan peradaban” yang ditulis Samuel Huntington, ia mengatakan dengan jelas kalau itu keliru. “Yang disebut demokrasi bukan nilai yang hanya ada di Barat, semua agama termasuk agama islam demokratis, mempunyai nilai atas seluruh umat manusia.” Katanya.

Gus Dur menekankan bahwa nilai-nilai demokrasi bisa diwujudkan dalam masing-masing budaya. Bersamaan dengan itu, masyarakat Indonesia seharusnya berkembang dengan tetap memelihara aspek budaya. “Saya ingin membentuk masyarakat Indonesia yang memiliki toleransi dan keluwesan, bukan masyarakat islam” tambah Gus Dur kepada Kato.

Gus Dur (gambar: infobiografi.com)

Gus Dur yang Kharismatik

Menurut Kato, Gus Dur begitu mudah menyampaikan pikiran-pikirannya tentang kesetaaran dan demokrasi, tak lain karena kharismanya yang begitu kuat. Ia menceritakan pengalamannya saat menemani Gus Dur memberi ceramah di sebuah masjid di Jakarta Utara. Hari itu, Gus Dur berbicara kepada jamaah yang hadir tentang pentingnya masyarakat islam melindungi dan hidup berdampingan dengan kelompok minoritas yakni agama kristen, budha, hindu, dan lalin-lain.

Saat itu, Kato menyaksikan orang-orang yang memadati aula mendengarkan ceramah dengan takzim. Ia melihat betapa pikiran-pikiran Gus Dur bisa dihargai. Tak semua orang yang berbicara tentang gagasan besar mudah diterima. Sebagai contoh, Ulil Abshar Abdalla, aktivis islam liberal muda yang juga begitu terinspirasi dengan sosok Gus Dur, belum tentu mendapat apresiasi masyarakat luas. Malah, dalam sati publikasi, Ulil mengaku begitu banyak mendapat ancaman saat mendirikan Jaringan Islam Liberal (JIL).

Lalu, dari mana gerangan munculnya kharisma Gus Dur? Jika dilihat dari silsilahnya, keluarga Gus Dur mempunyai garis keturunan elite di Indonesia. Kakeknya, Hasyim Asy’ari adalah ulama besar pendiri Nahdlatul Ulama, salah satu ormas islam terbesar di Indonesia. Ayahnya, Wahid Hasyim dikenal sebagai menteri agama pertama tang juga ikut berjasa dalam pembentukan fondasi negara.

Sejak usia muda, Gus Dur memang telah dipandang sebagai tokoh yang mewarisi pemikiran besar dari ayah dan kakeknya. Ia belajar di Mesir dan Irak, lalu pulang ke Indonesia sebagai kritikus pemerintah. Pada tahun 1984, Gus Dur ditunjuk sebagai ketua PBNU dan menjadi presiden pada kurun waktu antara 1999-2001.

Gus Dur Sebagai Politisi

Banyak orang yang mengkritisi Gus Dur sebagai politisi. Perkataannya yang blak-blakan seringkali memunculkan antipati. Namun, siapa pun akan mengakui bahwa jasanya kian besar dalam menumbuhkan demokratisasi, kebebasan memeluk agama, dan toleransi antar umat dalam sejarah republik ini.

Setelah terpilih sebagai presiden, Gus Dur mengeluarkan begitu banyak kebijakan yang berkaitan dengan domokratisasi. Ia membebaskan tahanan politik yang dicurigai terlibat dalam komunisme, memperbolehkan budaya China yang sebelumnya dilarang, memberi hak yang sama kepada semua agama, hingga menutup departemen yang berhubungan dengan aktivitas intelijen.

Kato melihat Gus Dur sebagai sosok pemimpin yang begitu dekat dengan rakyat. Tak jarang, ia melakukan shalat jumat di masjid istana kepresidenan, lalu meluangkan waktu untuk berbincang dengan masyarakat umum. Ia tipikal pemimpin yang terbuka. Suatu hari, sekelompok aktivis yang menentang kebijakan ekonomi pemerintah melakukan demonstrasi di depan istana. Saat itu, Gus Dur justru mengundang mereka ke dalam istana untuk menyampaikan pendapatnya.

Kato juga sempat mendampingi Gus Dur saat mengisi kuliah umum di Jepang. Setelah perkuliahan selesai, ia yang dijadwalkan untuk menghadiri acara yang lain segera menuju mobilnya. Melihat itu, para mahasiswa Indonesia yang belajar di Jepang menghampiri Gus Dur untuk memberi salam. Meski panitia acara berusaha menghalangi, Gus Dur tetap berdiri dan berbicara dengan para mahasiswa itu. “Asalnya dari mana? Belajar apa di sini? Jepang bagaimana?” Demikian pertanyaan Gus Dur kepada mereka.

Sikap Mendasar Gusdur

Di antara sekian banyak pemimpin agama islam, Gus Dur adalah yang paling banyak diwawancarai Kato. Ia mencatat, ada tigal hal yang menjadi sikap mendasar dari tokoh yang satu ini. Pertama, ia selalu bersikap kritis kepada orang yang mempunyai kekuasaan, kedua memperlakukan agama islam sebagai urusan pribadi, dan ketiga mencari pola islam yang baru.

Tak hanya itu, Kato juga melihat Gus Dur sebagai sosok yang paling sering melontarkan lelucon. Dasar dari lelucon-leluconnya itu selalu saja berupa sindiran terhadap penguasa. Tak jarang, ia menjadikan Suharto dan Ibu Tien sebagai bahannya. Dari sana, Kato menyadari betapa Gus Dur memiliki jiwa pemberontakan terhadap kekuasaan yang besar. Dan itu sebenarnya menunjukkan keberpihakannya terhadap rakyat lemah.

***

Di akhir kisah, tak lupa Kato mengenang pertemuan terakhirnya dengan bapak pluralisme Indonesia itu. September 2009, Gus Dur tengah menjalani perawatan di rumah sakit. Kato yang berkunjung ke Jakarta dalam waktu terbatas, berusaha menyempatkan diri untuk melihat kondisi sahabatnya. Di sana, Gus Dur yang bangkit dari tempat tidur masih tampak sehat. Tak ada perubahan sedikitpun pada fisiknya.

“Gus kondisi anda apa sudah jauh membaik? Apa yang anda rasa?”
“Ini hanya komplikasi, tetapi sekarang sudah lebih baik” Jawabnya.
“Kalau begitu, kenapa anda tidak boleh pulang? Berapa lama lagi anda di opname?”
“Kira-kira tiga bulan lagi saya harus dirawat di sini” Kata Gus Dur.

Setelah pertemuan itu, Kato sedikit lebih tenang saat meninggalkan rumah sakit. Namun, persis tiga bulan kemudian, tepatnya di akhir Desember 2009, sebuah kabar duka berhembus. Gus Dur meninggal dunia. Sosok yang namanya seharum bunga itu telah tiada. Ia seakan telah meramalkan akhir dari perjalanan hidupnya sendiri.

Gus Dur adalah fenomena langka. Kepergiannya menyisahkan luka mendalam bagi banyak orang. Di tengah kondisi bangsa yang serupa benang kusut, kita kehilangan tokoh yang pikirannya melampaui zaman. Di tengah guncangan stabilitas sosial oleh berbagai isu sara, serta teriakan kafir dan intimidasi kepada sesama, kita kehilangan satu figur yang semangat hidupnya dikobarkan atas nama toleransi dan keberagaman.

Mataram, 16 Januari 2017

1/12/2018

Membincang Perselingkuhan, dari Memperpendek Umur Hingga Gejolak Sosial

Kedapatan selingkuh (gambar: metrosiantar)

Seorang sahabat berkisah tentang teman sekantornya yang ketahuan selingkuh. Ia adalah seorang diplomat yang sekarang berkarir di luar negeri. Kami memang sering berdiskusi melalui kontak media sosial. Di waktu senggang, kami biasa membahas banyak hal yang sedang ramai atau lagi hangat-hangatnya.

Hari itu, ia menghubungi saya melalui messenger. Seperti biasa, setelah bersua kabar kami pun berbincang ringan. Tanpa disengaja obrolan kami masuk ke bahasan seputar perselingkuhan.

Sahabat itu mulai bercerita tentang teman sekantornya yang terpaksa dipecat karena kedapatan selingkuh. “Di sini memang regulasinya agak ketat. Sekali melanggar, kita akan diberi sangsi pemecatan. Apalagi jika menyangkut soal perselingkuhan” Katanya.

Ia kemudian lanjut bercerita. “Kamu tau ngak, selingkuh itu ternyata bisa memperpendek umur. Teman saya yang kuliah di Dortmund baru saja melakukan penelitian tentang topik itu. Mereka yang berselingkuh rata-rata meninggal di usia muda” What??? Saya agak sedikit terkejut mendengar pernyataan itu.

Sebenarnya, tema tentang perselingkuhan ini telah beredar banyak di internet. Saya juga telah membaca beberapa artikel kesehatan yang menyebutkan bahwa perselingkuhan tak hanya bisa menyebabkan penyakit menular seksual, tetapi juga masalah medis yang lebi serius, yakni serangan jantung dan penyakit kanker.

Dalam satu publikasi ilmiah, seorang spesialis jantung di Florida, Dr Chauncey Crandall, menerangkan bagaimana stres dan tekanan saat terjadinya perselingkuhan bisa membuat risiko serangan jantung makin besar. Saat melakukan hubungan intim terlarang, denyut jantung dan tekanan darah meningkat, yang bisa memicu plak di arteri koroner pecah sehingga mengakibatkan serangan jantung. Paparnya.

Terkait cerita sahabat tadi, beberapa hari berselang, ia kembali menghubungi saya. Kali ini ia mengabarkan berita duka. Teman kantor yang dipecat karena ketahuan selingkuh tempo hari itu meninggal dunia. Yang membuat saya lebih terkejut adalah, saat mengetahui kematiannya diakibatkan oleh serangan jantung.

Saya tak hendak berkomentar. Saya tak ingin berspekulasi atas apa yang tidak benar-benar saya pahami. Saya hanya seorang mahasiswa yang hanya kebetulan sedang tertarik membaca informasi seputar dunia kesehatan. Terkait paparan Crandall, tentu kita boleh menjadikannya sebagai pemantik diskusi, serta rujukan saat harus menjelaskannya kepada banyak orang.

Kepada sahabat itu, saya hanya mengucapkan kalimat prihatin. Bagaimanapun juga, ia sudah mengakui kesalahan, lalu meminta maaf kepada istri dan anaknya. Menyoal perselingkuhan sendiri, saya lebih senang jika memaknai fenomena ini dalam spektrum yang lebih luas. Lebih-lebih jika itu terjadi di Indonesia.

Saya masih ingat saat Jennifer Dun menjadi bulan-bulanan media beberapa waktu lalu. Hampir semua berita infotaiment mengulik hubungannya dengan Faisal Haris. Masa lalu artis cantik itu menjadi bahan investigasi, yang lalu dengan cepat beredar. Bahkan, ia sempat mendapat perlakukan tidak menyenangkan dari Shafa, anak Faisal Haris, di salah satu tempat perbelanjaan umum.

Nah, seandainya kita adalah Jennifer Dun saat itu, apakah gerangan yang akan kita lakukan? Bagimanakah perasaan gadis muda itu saat foto-fotonya beredar luas di banyak media? Bagaimana pula tanggapan para keluarga, saat kalimat “Pelakor” dengan leluasa disematkan oleh publik kepadanya?

Pada skala yang lebih besar, perselingkuhan bukan sekedar jalinan kasih sepasang insan yang dilakoni secara sembunyi-sembunyi, tetapi juga menyangkut reputasi banyak pihak.

Disadari atau tidak, selain berpotensi menyebabkan gangguan kesehatan, serta memantik gejolak sosial di tengah masyarakat, perselingkuhan juga merupakan ladang subur bagi beberapa acara televisi yang aktif mengusut dan menggoreng polemik tersebut hingga menjadi tontotan yang renyah untuk dikonsumsi.

Pada titik ini, medadak saya teringat lirik salah satu lagu dari group band tanah air:

Mungkin kurelakan untuk kau tinggalkan Diriku di sini harus mengakhiri Aku yang merasa lelah dan menyerah Karena tak selamanya selingkuh itu indah...

Mataram, 12 Januari 2018

1/10/2018

Akhirnya Menggunakan Domain Pribadi

Top level domain

Akhirnya hasrat untuk memiliki domain pribadi terpenuhi juga. Keinginan untuk menjadikan blog terlihat lebih profesional pun tertuntaskan. Belum lama ini, saya mengganti alamat blog dari yang sebelumnya http://imronfhatoni.blogspot.com menjadi http://www.imronfhatoni.com atau lebih tepatnya mengubah alamat itu menjadi top level domain.

Sebenarnya, keinginan untuk menggunakan jasa top level domain sudah terpendam dari jauh-jauh hari. Banyak pula sahabat blogger yang menyarankan. Untuk membuat blog terlihat lebih profesional, salah satu yang bisa kamu lakukan adalah menggunakan domain berbayar katanya.

Saya membaca informasi di media tentang kelebihan menggunakan domain pribadi. Selain tampilannya lebih prefesional, blog juga akan mudah terindex mesin pencari google, serta bisa digunakan untuk mendaftar adsense non hosted. Entahlah, saya sendiri tak terlalu paham tentang SEO.

Saya tentu memiliki penilaian khusus mengapa setiap blogger perlu menggunakan jasa top level domain. Pertama, artikel lebih memantik ketertarikan pembaca. Ini adalah pengalaman pribadi. Entah kenapa, saya akan lebih percaya terhadap artikel yang diproduksi oleh mereka yang menggunakan domain pribadi ketimbang yang menggunakan sub domain ketika mencari referensi.

Kedua, mendapatkan tawaran menulis. Sudah dua kali saya melewatkan kesempatan untuk mengikuti jasa menulis hanya karena blog saya belum menggunakan domain pribadi. Program ini biasanya dilakukan oleh berbagai perusahaan yang hendak mempromosikan produk di media sosial. Mereka akan menyasar para blogger untuk dijadikan mitra.

Ketiga, kemudahan mengikuti lomba blog. Memang, lomba blog umumnya boleh diikuti oleh setiap blogger. Tetapi pihak penyelenggara cenderung akan memberikan perhatian khusus bagi mereka yang mendaftarkan diri menggunakan domain pribadi.

Nah, demikian catatan singkat mengapa saya tertarik menggunakan jasa top level domain. Pada akhirnya, yang terpenting dalam dunia blogging adalah berusahalan untuk tetap menulis. Upayakanlah untuk selalu memproduksi konten-konten berkualitas bagi banyak orang. Terlepas dari menggunakan domain pribadi atau tidak, saya rasa jangan terlalu dipersoalkan.

Mataram, 10 Januari 2017

1/09/2018

Bunga Langka Rafflesia Arnoldi di Peringati Google

Tampilan google 09 Januari 2018

Sudahkah anda melihat tampilan google sepanjang hari ini? Sekilas, tampilan mesin pencari itu tengah memperlihatkan sesuatu yang tak biasa. Tahukah anda, hari ini, 09 Januari 2018, Google doodle ikut memperingati Bunga Rafflesia Arnoldi sebagai puspa langka nasional ke - 25.

Hal ini sesuai dengan Keputusan Presiden Nomor 4 Tahun 1993 tentang satwa dan bunga nasional. Selain rafflesia, dua bunga lain yang juga mencakup keputusan itu adalah melati putih sebagai puspa bangsa dan anggrek bulan sebagai puspa pesona.

Sejarah pengetahuan umum mencatat, bunga rafflesia arnoldi pertama kali ditemukan oleh seorang pemandu asal Indonesia yang bekerja untuk Dr. Joseph Arnold di tahun 1818. Bunga ini kemudian dinamai berdasarkan nama Thomas Stanmford Raffles yang memipin ekspedisi itu.

Namun belakangan, Jamili Nais dalam buku "Rafflesia of the World" justru mengungkap bahwa penemu pertama rafflesia adalah Louis Auguste Deschamps, seorang ilmuan Prancis yang meneliti selama 11 tahun di Indonesia. Deschamps pernah menetap di Jawa antara kurun waktu 1792 hingga 1794. Seiring perjalanannya, ia membuat banyak ilustrasi, catatan, serta koleksi dari ragam tumbuhan di berbagai daerah. Dalam proyek itulah Deschamps menemukan rafflesia.

Terlepas dari berbagai pertentangan pandangan prihal penamaannya, bunga rafflesia arnoldi tetaplah menjadi penemuan yang langka. Bentuknya yang serupa tempat sirih membuat sebagian besar masyarakat Bengkulu menyebutnya sebagai bunga bokor setan. Sebagian masyarakat lain juga menyebut rafflesia sebagai bunga bangkai. Sebab, ketika bunga ini mekar, ia akan mengeluarkan aroma yang tak bersahabat.

Saya menyenangi google yang tak alpa memberikan apresiasi terhadap fenomena bunga raksasa ini. Bagaimanapun juga, rafflesia adalah satu dari sekian banyak simbol kekayaan dan keanekaragaman nusantara.

Dahulu, kolonialisme tak hanya datang dengan segudang senjata demi hasrat menjarah negeri, tetapi juga menggandeng para ilmuan yang kelak karyanya dinikmati warga dunia. Para ilmuan dan penakluk itu bekerja dalam dimensi yang berbeda. Mereka datang atas sebaris tanya tentang peradaban, serta kehendak untuk menyempurnakan pemahaman manusia atas alam semesta di kemudian hari.

Tak hanya bunga rafflesia arnoldi yang sedemikian spesial bagi google. Tahun lalu, perusahaan yang berbasis di Amerika itu, juga ikut merayakan hari kelahiran Pramoedya Ananta Toer, sosok sastrawan besar yang dimiliki republik ini. Saat itu, google menggambarkan ilustrasi seorang pria berambut putih, berkacamata, dan berkaus oblong yang sedang mengetik, di mesin tik manual.

12/22/2017

Titip Rindu untuk Ibu

Selamat hari ibu (Photo: islamidia.com)

Hari ini, semua orang berlomba-lomba menyatakan cinta kasih kepada ibunya. Yups, hari ini, 22 Desember adalah perayaan hari ibu (The mother’s day). Entah kenapa, aku juga rindu sosok itu. Kulitnya yang kian keriput, menandakan bahwa umurnya tak muda lagi. Wajahnya yang makin berkerut tetiba hilir mudik dalam ingatanku sejak semalam.

Aku rindu wanita itu. Setiap kali mengingatnya, terasa ada cairan bening yang perlahan-lahan menetes di mataku. Terus terang, aku merasa malu karena belum bisa berbuat banyak di usianya yang kian senja. Aku merasa malu, sebab belum bisa mengembangkan senyum di bibirnya. Rambutnya mulai memutih, matanya kian kusut. Namun, cinta kasihnya terus saja mengalir.

Sewaktu aku lulus SMA dulu, itulah pertama kali aku melihat getir di wajahnya. Barangkali saat itu, ia tengah memikirkan bagaimana cara menyekolahkanku hingga level perguruan tinggi. Mungkin ia tak ingin pendidikanku terputus sebagaimana kakak perempuanku.

Sebagai putra satu-satunya, aku sangat menghargai harapan ibuku yang setinggi gunung. Suatu hari, ia pernah berpesan, kelak jika dirinya telah tiada, aku harus mampu menyekolahkan adikku yang sekarang duduk di bangku SMP. Tiap kali mengingat kalimat itu, batinku selalu basah.

Akhir-akhir ini, aku benar-benar sedang susah dan tak punya duit. Aku tahu betul kalau ibu juga sedang kesusahan di kampung halaman, karena kami memang berasal dari keluarga sederhana. Ibuku hanyalah seorang petani dengan lahan seadanya, serta ayahku hanyalah seorang nelayan yang hari-harinya lebih banyak bergantung pada lautan.

Tiap hari aku selalu berusaha menahan diri untuk tidak menelfonnya. Aku tak mau setiap masalahku di perantauan, harus menjejali pikiran wanita itu. Tapi anehnya, ia selalu tahu kalau aku lagi susah. Ia lantas menelfonku, lalu menawari bantuan yang serupa mukjizat yang turun dari langit. Ah, dia memang serupa malaikat penolong.

Ibuku adalah cahaya yang menyala-nyala dalam jiwaku. Ia adalah api yang membakar semangat untuk terus menjalani hidup. Bagiku, ia adalah segalanya. Ia adalah sosok yang dikirimi tuhan kepadaku demi memahami apa yang disebut banyak orang sebagai cinta. Aku meyakini bahwa setiap ibu, adalah wujud dari cinta itu sendiri.

Kini, dalam bentangan jarak, aku kian kerdil setiap kali mengingat ibu. Di sini, aku masih saja tak berdaya serta belum bisa berbuat banyak untuk menuntaskan dahaga kebahagiaan di hatinya. Sekarang, aku hanya bisa berujar lirih sembari berharap kepada sang ilahi agar memberiku kemudahan untuk membalas jasa-jasanya kelak.

Selamat hari ibu.

Mataram, 22 Desember 2017, di hari ibu.

Dulu Asrama Mahasiswa, Sekarang Kandang Ayam

Ayam berlarian

Semalam, seorang sahabat mengundang saya berdiskusi seputar isu kedaerahan. Tanpa banyak pertimbangan, saya pun segera memenuhi permintaannya. Diskusi ringan itu membahas beberapa persoalan. Mulai dari kabar tak sedap perihal pembatalan pembentukan Provinsi Pulau Sumbawa, hingga fenomena asrama mahasiswa Sumbawa di Mataram.

Di sela-sela diskusi, sahabat itu mulai menceritakan kegelisahannya perihal nasib bangunan tua yang dulunya menjadi sentra perkumpulan ribuan mahasiswa Sumbawa di Mataram. Setelah enam tahun paska bangunan itu terbakar, tak ada respon dari pemerintah. Tak ada etikat baik untuk merenovasi bangunan itu. Atau, minimal memberikan sekretariat sementara sebagai penggantinya.

Sebenarnya, sejak dulu saya sudah berusaha membuka keran komunikasi dengan pemerintah terkait permasalahan ini. Melalui salah satu paguyuban mahasiswa Sumbawa di Mataram, para sahabat aktivis juga getol menyuarakan hal serupa. Pernah kita menyurati Dewan Perwakilan Rakyat di Kabupaten, pernah pula kita bertemu salah satu pejabat tinggi daerah, lalu membicarakannya. Sayang, sampai hari ini pun, wacana untuk merenovasi bangunan asrama itu tak kunjung terlaksana.

Padahal, keberadaan sebuah asrama mahasiswa sangatlah penting. Di bangunan bernama asrama, mereka yang berasal dari daerah-daerah tak hanya bisa tinggal dan saling berinteraksi, tetapi juga bisa saling bertukar ide dan gagasan melalui forum-forum diskusi yang dengan mudah digelar setiap harinya. Selain di lingkungan kampus, asrama adalah tempat penyemaian pikiran-pikiran besar demi kemajuan daerah.

Terbukti, mereka yang sekarang menempati posisi strategis di Kabupaten Sumbawa, dulunya pernah menghabiskan banyak waktu di asrama itu. Hanya saja, tak semua mau bersimpati, lalu melakukan sesuatu saat mengetahui kondisi bangunan yang dulunya menjadi tempat tinggal itu kini lebih mirip kandang ayam.

Entah kenapa, hati saya selalu teriris ketika melintasi area bangunan asrama mahasiswa Sumbawa di Mataram. Kini, bangunan itu tak lagi terawat. Yang tersisa hanyalah puing-puing lapuk akibat amuk si jago merah beberapa tahun lalu. Pada gerbang yang bertuliskan Wisma Lalu Mala Syarifuddin itu, selalu dipenuhi sampah dan rumput-rumput liar.

Andai saja sosok yang disebut-sebut sebagai Doktor pertama di NTB itu bisa bangkit dari kuburnya, apakah gerangan yang akan dikataannya? Jika ia melihat kondisi wisma yang didirikannya begitu memperihatinkan, apakah gerangan reaksinya? Ataukah ia akan seperti seorang pemimpin di seberang sana yang senang mengumbar janji, acuh tak acuh, serta selalu sibuk mengurusi dirinya sendiri? Entahlah.

Saya berharap, pemerintah tidak amnesia pada janji-janji politik saat kampanye dulu, serta tetap fokus pada program skala prioritas menyangkut infrastruktur. Untuk itu, seharusnya tak perlu banyak pertimbangan untuk segera merenovasi Wisma Samawa, mengingat basis terbesar mahasiswa Sumbawa yang hidup diperantauan itu ada di Mataram.

Di akhir diskusi, saya menekankan bahwa perlunya satu sikap kesadaran kolektif dari semua pihak, termasuk seluruh mahasiswa Sumbawa di Mataram untuk ikut ambil bagian demi memperjuangkan masalah ini. Sebab, jika berlarut-larut, para generasi selanjutnya tentu akan bernasib sama. Orang bijak mengatakan, tinggalkanlah mata air, bukan air mata.

Mataram, 22 Desember 2017

12/17/2017

Poster Kepahlawanan Untuk Sang Tuan Guru

Kumpulan poster

Di Islamic Center Mataram, saya mengunjungi stand pameran poster pahlawan nasional TGKH. Muhammad Zainuddin Abdul Majid. Di sana, telah dipampang tak kurang dari 59 poster beliau dengan berbagai desain serta metode pembuatan. Ada yang dibuat menggunakan aplikasi digital, ada yang menggunakan metode pasir, ada pula yang melukis sosok kharismatik itu menggunakan pensil.

Sewaktu saya berbincang dengan panitia pelaksana, ternyata poster-poster itu adalah hasil karya yang dilombakan demi mengenang jasa pendiri ormas islam terbesar di NTB yang kini telah dianugerahi gelar pahlawan nasional. Di hari ulang tahun NTB, poster2 itu kemudian dipamerkan kepada para pengunjung yang berdatangan.

Sebelumnya, memang telah banyak baliho-baliho berukuran besar di sepanjang jalan Kota Mataram yang menulis ucapan selamat atas gelar pahlawan yang disematkan kepada beliau. Banyak yang ikut bahagia. Sebab, gelar pahlawan nasional yang dikukuhkan Presiden Joko Widodo di Istana Negara untuk Syekh Zainuddin menjadi gelar yang pertama bagi masyarakat NTB.

Namun, baru kali ini saya menyaksikan semangat kebahagiaan itu diaktualisasikan melalui lomba mendesain poster. Setidaknya, dengan melihat semua karya itu, saya belajar tentang cara-cara sederhana untuk menghargai jasa pahlawan. Tidak dengan sekadar memberi ucapan selamat.

Banyaknya orang berfoto serta pengunjung yang datang menunjukkan betapa hebatnya kekuatan sebuah ide atau kreativitas. Bahkan, seroang panitia bertutur bahwa ada pengunjung yang ingin membeli salah satu poster hingga 10 juta rupiah. What???

Bersama Adi Pranajaya

Pada kesempatan yang sama, saya juga bersua dengan Ketua Sinematik Perfilman Indonesia, Adi Pranajaya. Beliau adalah putra asli Sumbawa yang berhasil menjangkau langit-langit Ibukota dengan segudang prestasi mentereng. Hebatnya, pria yang namanya tak asing lagi di telinga para artis itu sengaja didatangkan untuk menjadi juri pada kegiatan ini.

Bagi saya, ide membuat poster pahlawan bukanlah sesuatu yang baru. Hal itu tentu dengan mudah kita jumpai di banyak kota besar di Indonesia. Akan tetapi keberanian untuk menampilkannya di NTB adalah strategi kreatif untuk mengundang simpati banyak orang.

Ah, seandainya diizinkan, sayapun ingin membawa pulang poster itu. Saya ingin memajangnya di dinding kamar sehingga bisa saya pandangi setiap hari. Saya juga ingin sosok putra daerah yang dulunya dikenal sebagai ulama, pejuang, serta penggagas pendidikan itu menyaksikan hari-hari saya yang tak jua menyenangkan.

Mataram, 17 Desember 2017

10/15/2017

Akhirnya Kembali Membeli Laptop

Laptop Asus

Tak akan mudah bagi siapapun untuk bekerja tanpa laptop. Bagi ukuran mahasiswa, memiliki laptop adalah sebuah keharusan. Dahulu, saya sempat stres saat laptop pertama saya raib digondol maling. Di sana terdapat file-file yang teramat penting untuk menunjang perkuliahan. Di sana terdapat dokumentasi pribadi saat awal-awal masuk kuliah.

Barulah kemarin, setelah dengan sabar mengumpulkan duit, akhirnya saya bisa kembali membeli laptop. Saya harus menunggu agak lama, sebab tak berani lagi meminta duit kepada orang tua. Untuk menyiasatinya, saya pun rajin mengikuti lomba menulis di media sosial. Saya berharap mendapatkan reward yang cukup untuk harga sebuah laptop.

Kini, satu laptop merek Asus telah berada digengaman. Laptop itu akan menemani saya kemana-mana hingga suatu saat, saya bisa membeli laptop jenis lain dengan spesipikasi yang lebih bagus. Ia akan mencatat segala keresahan di lembar keseharian saya. Ia akan menjadi saksi atas apa yang saya lakukan. Apa boleh buat, hanya dengan cara menulis, saya bisa menjaga asa intelektual serta bara semangat dalam diri saya.

Yah, hidup ini memang serupa jalan panjang yang berliku. Kelak, masa-masa sukar seperti itu akan selalu terkenang.

Mataram, 16 Oktober 2017

9/28/2017

Tulisan Dalam Majalah Harmony of Heritage

Sampul Majalah Harmony of Heritage

Seorang sahabat mengajak saya bergabung dalam satu project pembuatan majalah. Katanya, majalah itu akan diikutsertakan dalam lomba yang diadakan oleh kementrian. Ia meminta saya untuk mendeskripsikan beberapa objek wisata yang hendak dimuat. Saya pun menerima tawaran itu sebagai tantangan.

Nah, berikut beberapa objek wisata dan kuliner yang diangkat dalam majalah tersebut.

Kampung Wisata Kerujuk

Salah satu destinasi wisata yang terus menggeliat di Lombok adalah kawasan wisata berbasis desa. Selain Sade yang telah lebih dulu terkenal sebagai desa adat di Lombok tengah, kini perlahan tapi pasti, desa wisata Kerujuk mulai mendapatkan tempat di hati wisatawan.

Desa wisata Kerujuk berada di Kecamatan Pamenang, Lombok Utara. Destinasi wisata yang satu ini menyajikan pemandangan khas pedesaan yang serba asri. Lokasinya persis di sekitar area persawahan, dikelilingi bukit-bukit hijau, serta sungai yang mengalir jernih di dalamnya.

Di tempat ini, setiap pengunjung juga bisa memancing bersama keluarga di kolam-kolam yang telah disediakan warga lokal, bersantai sambil menghirup udara segar dan menikmati kopi hitam khas Lombok dengan nuansa sawah yang alami, atau menikmati olahraga sepeda bersama komunitas pecinta sepeda gunung.

Tari Gandrung Lombok

Lombok yang begitu kental dengan adat dan istiadatnya, telah memiliki daya tarik tersendiri bagi wisatawan. Salah satu kesenian yang sedemikian populer di tengah masyarakat Lombok iyalah tari Gandrung. Tari ini dilakukan secara berpasangan antara penari wanita dan pria.

Tari Gandrung Lombok ini tentu tidak sama dengan Tari Gandrung di tempat lain sebab di beberapa bagian, terdapat perbedaan yang menjadi ciri khasnya baik dari segi gerakan, kostum, maupun cara penyajian pertunjukannya.

Menurut literatur sejarah, tarian ini sudah ada sejak zaman ekspedisi kerajaan Majapahit ke wilayah Indonesia bagian timur. Konon, Tari Gandrung awalnya digunakan untuk menghibur para prajurit setelah pulang dari medan perang. Tradisi tersebut kemudian terus dilakukan hingga dikenal dengan nama Tari Gandrung atau dalam masyarakat Suku Sasak disebut Tari Jengger.

Ayam Rarang

Salah satu makanan olahan ayam yang tidak boleh dilewatkan oleh pecinta kuliner adalah Ayam Rarang. Rasanya yang khas membuat menu yang satu ini sangat diminati oleh wisatawan. Ayam Rarang biasa disajikan dengan nasi putih, sayur bening, dan mentimun sebagai penetralisir rasa pedas.

Ayam Rarang pertama kali dikenalkan oleh Inaq Delah yang berasal dari Desa Rarang, Lombok Timur. Resep itu kemudian diwariskan oleh beliau secara turun temurun. Perpaduan antara daging ayam kampung dan bumbu berbahan dasar cabe rawit yang telah dimasak atau digoreng terlebih dahulu, membuat kuliner ini hadir dengan citarasa nikmat yang tak terbantahkan.

Sepat Sumbawa

Bagi anda pecinta kuliner berbahan dasar ikan, sempatkanlah waktu untuk mencicipi makanan unik yang satu ini. Namanya Sepat, masakan khas asal daerah Sumbawa dengan citarasa nusantara. Sepat merupakan makanan berkuah yang didalamnya terdiri dari berbagai macam bahan seperti blimbing wuluh, terong, cabai rawit, bawang merah, daun aru, dan kemiri.

Sepat bisa dibuat dengan jenis ikan laut atau ikan air tawar. Makanan ini sangat pas disantap saat makan siang. Nasi putih pulen berpadu dengan gurihnya ikan bakar tentu memberi kenikmatan tersendiri serta menambah pasokan energi yang terkuras. Bahannya yang serba alami, menjadikan Sepat sebagai salah satu makanan sehat yang layak dinikmati. Sepat bisa ditemukan dengan mudah saat anda berkunjung ke Lombok.

Kota Tua Ampenan

Juni 2013 lalu, Kota Tua Ampenan resmi masuk dalam Jaringan Kota Pusaka Indonesia (JKPI). Dahulu, kota yang didiami oleh beragam etnis ini pernah menjadi pusat kota di Lombok, terutama setelah dibangunnya pelabuhan Ampenan oleh Belanda tahun 1924. Hingga saat ini, Ampenan masih menyimpan banyak bangunan tua peninggalan masa lalu sehingga sangat layak dijadikan sebagai salah satu tujuan wisata sejarah.

Sejenak memasuki dan menginjakkan kaki di kawasan Kota Tua Ampenan, serasa diajak kembali bernostalgia ke masa silam. Di sepanjang jalan, nampak berjejer gedung-gedung tua sebagai saksi sejarah dan eksistensi peradaban. Baru-baru ini, pemerintah juga telah menjadikan Kota Tua Ampenan sebagai sentra kegiatan Festival yang rencananya akan selalu digelar setiap tahun.

Ayam Taliwang

Siapa yang tidak kenal Ayam Taliwang? Popularitasnya yang sedemikian tinggi membuat kuliner yang satu ini semakin mudah ditemukan di banyak daerah di Indonesia. Meski demikian, tak ada yang bisa menandingi nikmatnya mencicipi kuliner ini di kampung halamannya.

Ayam Taliwang dikenal memiliki citarasa tinggi nan menggoyang lidah. Biasanya, kuliner ini disajikan dengan plecing kangkung dan terong. Kenyalnya daging ayam dipadu sensasi pedas yang khas membuat perut tak pernah kenyang.

Kuliner Ayam Taliwang ini awalnya dipopulerkan oleh warga Karang Taliwang di Cakranegara, Mataram. Mereka membuat sesuatu yang kemudian menjadi ciri khas, lalu tersebar ke mana-mana. Kuliner ini menjadi jembatan bagi masyarakat lokal untuk menyapa banyak orang di berbagai tempat. Di Lombok, Ayam Taliwang sangat mudah ditemukan sebab banyak warung yang menjadikan makanan yang satu ini sebagai menu andalan.

Palopo KSB

Jika Anda penikmat makanan bubur, jangan pernah lewatkan kesempatan untuk mencoba bubur palopo, penganan khas masyarakat Taliwang, Sumbawa Barat. Dalam bahasa asli Sumbawa, bubur palopo berarti bubur kerbau. Dinamakan demikian karena bubur ini terbuat dari susu segar kerbau.

Bubur palopo dibuat berdasarkan resep yang didapat secara turun-temurun. Dengan proses sederhana, susu segar yang baru diperah dari kerbau dicampur dengan gula merah dan air rebusan terong kuning. Setelah dibiarkan mengental, adonan dimasukkan ke dalam mangkok untuk dikukus setengah jam lamanya. Setelah itu didinginkan dan siap disantap. Bagi masyarakat Sumbawa Barat, bubur palopo ini dipercaya bisa memulihkan stamina setelah seharian berpuasa, sekaligus meningkatkan vitalitas.

Bebalung

Meski sering dianggap serupa dengan makanan gulai atau soto daging, bebalung jelas memiliki citarasa yang berbeda. Kuliner yang satu ini dibuat dari tulang iga sapi atau kerbau yang dicampur dengan racikan bumbu cabe rawit, bawang putih, bawang merah, lengkuas, dan kunyit ditambah jahe agar rasa pedas cabenya memiliki ciri khas tersendiri.

Selain itu, juga ditambahkan sedikit garam dan asam agar masakan lebih awet. Racikan bumbu semacam ini oleh masyaralat Sasak disebut sebagai ragi rajang.

Bebalung biasa disajikan dengan mangkok dan ditaburi bawang merah goreng berikut dengan nasi putih. Bagi penyuka pedas, bisa ditambahkan sambal. Bebalung semakin nikmat jika disantap bersamaan dengan Plencing. Itulah mengapa sering disebut dengan Bebalung Plencing. Sajian yang menarik ini membuat hasrat makan semakin memuncak.

Kopi Tepal

Trend minum kopi yang tengah mewabah di kota-kota besar di seluruh penjuru tanah air ternyata membawa dampak positif terhadap kehidupan petani-petani kopi nusantara.

Salah satunya bagi masyarakat Desa Tepal, Kabupaten Sumbawa. Alam telah menjadi berkah tersendiri bagi mereka. Sebanyak 450 warga yang hidup di ketinggian 847 meter di atas permukaan laut di lereng Gunung Batu Lanteh tersebut sebagian besar menggantungkan hidup dari bertani kopi.

Di Tepal, hamparan luas kebun kopi terlihat sepandangan mata. Kopi robusta dan arabika tumbuh disana, bahkan kopi luwak yang menjadi legenda dunia itu juga tersedia. Tradisi masyarakat Tepal yang berakar pada harmoni hidup dengan alam pun masih terjaga hingga kini.

Bahkan dalam penyajian kopi, mereka memiliki cara tersendiri. Saat dimasak, biji kopi tidak dibiarkan bersinggungan langsung dengan wadah. Selain itu, masyarakat lokal biasanya mencampurkan kopi dengan bonggol jagung atau beras sangrai. Tujuannya untuk menambah rasa gurih maupun aroma pada kopi sekaligus mencegah penikmat kopi terkena penyakit maag.

***

Demikianlah beberapa deskripsi kuliner dan objek wisata yang saya tulis dalam majalah itu. Apapun hasilnya, berproses tentulah lebih penting daripada hasil itu sendiri.

Mataram 28 September 2017

9/22/2017

Tips Sederhana Mendapatkan Buku Gratis

Buku-buku kiriman Javanica

Beberapa sahabat kerap terheran-terheran melihat betapa seringnya saya mendapat kiriman buku dari luar daerah. Dipikirnya saya menginvestasikan banyak duit untuk semua buku-buku itu. Mereka pikir, saya punya banyak duit lalu dengan leluasa membeli banyak buku sesuai selera. Padahal tidak demikian. Jelas saya tidak punya uang sebanyak itu.

Saya memang senang membeli buku. Terutama buku-buku bergenre sejarah, sains, teknologi, sosial, dan sastra. Tetapi bukan berarti saya selalu bisa membeli banyak buku sesuka hati. Kepada sahabat itu, saya jelaskan bahwa lebih banyak buku yang bertengger di rak saya didapatkan secara gratis.

Lalu bagaimana caranya?

Pertama, kita bisa mengikuti event menulis yang menghadiahkan buku bagi pemenangnya. Biasanya, event-event seperti ini sering diadakan oleh sejumlah media penerbitan seperti Javanica, Diva Press dan lain-lain.

Kedua, ikutilah sejumlah blog betemakan buku. Selain sering menulis tentang riview buku dan selalu update dengan buku-buku baru, mereka juga kerap mengadakan giveaway berhadiah buku secara cuma-cuma. Pada kesempatan itu, kita bisa mengikutinya hanya dengan cara berkomentar sesuai instruksi yang ada.

Ketiga, rajinlah membaca, membuat resensi, serta ikut meng-endorse buku di media sosial. Untuk yang ketiga ini, lakukanlah secara sukarela terlebih dahulu. Yah, hitung-hitung ikut menginspirasi orang lain agar lebih banyak mengonsumsi buku ketimbang bermain gadged.

Beberapa cara itulah yang kerap saya lakukan demi menuntaskan rasa haus dalam diri akan bacaan. Dengan alasan itu pula saya terbiasa menulis resensi buku di blog pribadi. Mungkin bagi sebagian orang, cara seperti ini tidaklah berlaku. Tapi untuk ukuran mahasiswa, beberapa tips di atas bisa menjadi opsi untuk menghemat belanja bulanan.

Baru-baru ini, saya juga menerima kiriman buku dari Javanica berjudul Wuni Legenda Tanah Jawa, Patah Hati Terindah, dan Seribu Tahun Mencintaimu. Buku-buku itu adalah hadiah dari lomba menulis dongeng nusantara yang mereka adakan beberapa waktu lalu.

Entah apapun topiknya, yang jelas tiap kali mendapat kiriman buku gratis, hati ini selalu semringah.

Mataram, 22 September 2017

8/10/2017

Segelas Kopi yang Menyatukan


Kopi Hitam

Selalu saja ada hal yang mengharukan dalam hidup. Hari ini, saya dihadiahi gelas tapperware oleh seseorang. Ia membawa satu gelas plastik berisi kopi lalu menyuruh saya meminumnya. Ia sangat paham kalau saya menyukai kopi.

Dipikirnya, dengan gelas plastik itu, saya bisa leluasa menikmati kopi kapan pun dan dimana pun sesuka hati. Gelas itu semacam tumblr yang dirancang khusus untuk mengisi minuman saat bepergian. Meski demikian, ia tetap menyarankan saya agar lebih mengutamakan air putih. “Kopi itu selingannya saja. Terlalu banyak minum kopi tidak baik untuk kesehatan.” Katanya.

Entah kenapa, dari dulu saya memang senang menikmati kopi. Saya suka menjajal seduhan kopi dari berbagai daerah. Pernah saya mencicipi kopi Aceh, Toraja, Sumbawa dan tak lupa kopi bideng khas Lombok yang banyak saya temukan di sini. Semuanya sama-sama menyajikan satu rasa yang khas dan nikmat.

Bagi saya, kopi itu bukan sekedar minuman penunda kantuk. Tapi lebih dari itu, kopi bisa menjadi penanda dan ikon kebudayaan. Di balik aroma kopi, terselip sebuah kisah, romansa, tragedi, ataupun sejarah tentang bagaimana manusia berusaha menyajikan sesuatu yang rasanya nikmat di lidah. Melalui pesona budaya, manusia menyebarkan rasa nikmat itu ke seantero bumi, bersintesa dengan lokalitas, lalu menjadi ikon globalisasi.

Kini, di hadapan saya tersaji segelas kopi. Saya membayangkan dirinya pergi ke tempat perbelanjaan umum lalu mencari-cari sesuatu hingga ia menemukan gelas plastik itu. Saya melihat cermin perhatian yang luar biasanya padanya. Gambaran tentang ibu saya seketika menyusup dibenak.

Ah, bahagia itu sederhana rupanya. Bahagia itu bisa dijumpai dimana saja. Kali ini, saya menemukannya dalam segelas kopi. Sambil sesekali tersenyum, saya lansung mereguknya.

Syurrruuppppp...syyrruupppppp!

Mataram, 10 Agustus 2017

7/26/2017

Sembilan Mental yang Harus Dimiliki Seorang Blogger


Ilustrasi

Di satu toko buku, saya melihat buku yang berisi tentang kiat-kiat sukses menjadi seorang blogger. Saya tiba-tiba saja tertarik untuk membacanya. Dalam waktu singkat, saya menyelsaikan beberapa kisah blogger sukses dunia. Mereka yang menggapai kecemerlangan karir, bermula dari aktvitias menjadi seorang blogger.

Saya akhirnya memahami betapa dibalik cerita-cerita sukses para blogger dunia seperti Darren Rowse, Yaro Starak, John Cow, Lisa Stone dan lain-lain, tersimpan sikap mental dan mindset tertentu yang menyertai langkah mereka. Benar kata pesepak bola legendaris Pele bahwa “Keberhasilan bukanlah suatu kebetulan. Untuk mencapai keberhasilan, dibutuhkan kerja keras, ketekunan, latihan, pembelajaran, pengorbanan, dan yang paling penting, cintailah apa yang kamu kerjakan”.

Buku itu membuat saya tersentak di beberapa bagian. Saya menyadari bahwa ada hal-hal yang teramat penting untuk dilakukan sebagai seorang blogger. Sesuatu yang kerap terpikirkan, namun tak selalu bisa dilakukan secara rutin, hingga mengakar kuat dalam kebiasaan. Apa saja itu? Nah, marilah kita buat daftar sederhana. Saya hanya menuliskan beberapa kiat yang telah dibagikan oleh banyak ahli dalam bidang ini.

Pertama, berani bermimpi besar. Segala sesuatu tentunya dimulai dari impian. Mimpi besar akan menggerakkan kita demi menggapai sesuatu yang kita inginkan. Kita bisa melihat sebegitu kuatnya ideologi American Dream yang membuat obsesi anak-anak Amerika hendak menggapai kemakmuran. Fenomena ini menggambarkan bahwa impian yang ditanam sejak kecil akan menjadi kompas bagi seseorang untuk bergerak ke arah yang diidam-idamkannya.

Kedua, cintailah aktivitas blogging. Hanya cintalah yang membuat kita berani melakukan hal-hal yang menurut orang lain boleh jadi tidak masuk akal. Menulis tanpa dibayar, berbagi ilmu dan tips berharga secara gratis, membalas komentar dan menjawab pertanyaan pembaca blog tanpa pamrih. Tanpa cinta, aktivitas blogging hanya akan bertahan dalam sekejap.

Mencintai aktivitas blogging bisa juga berarti memilih topik yang benar-benar kita kuasai dan sesuai untuk blog. Jangan pernah tergoda untuk menulis sesuatu yang tak benar-benar kita kuasai, sebab bisa menjadi bomerang saat pembaca mulai mempertanyakannya. Jika kebetulan hobi kita adalah travelling, menulis pengalaman, tips dan trik berwisata aman tentunya akan lebih mudah ketimbang menulis tema lain.

Ketiga, lakukan yang terbaik. Buatlah satu komitmen untuk melakukan dan memberikan yang terbaik. Ketika menulis artikel, menulislah sebaik mungkin. Berikan manfaat sebesar-besarnya kepada pembaca blog. Buatlah mereka membaca dengan alasan blog kita memuat satu kepingan informasi yang mereka butuhkan.

Ketika membalas komentar, balaslah dengan niat memberikan bantuan sehingga menunjukkan bahwa kita peduli dengan masalah mereka. Meskipun kita belum mendapatkan finansial apapun dari blog, tetaplah berkomitmen untuk melakukan yang terbaik.

Keempat, tentukan tujuan yang jelas. Kita bisa memulai dari menanyakan diri sendiri tentang apa yang memotivasi kita menekuni aktivitas blogging. Uang, hobi atau ketenaran? Jika uang, berapa yang ingin kita dapatkan? Lima juta, sepuluh juta? Kapan kita akan mendapatkan penghasilan itu? Bulan depan, tahun depan? Apapun tujuannya, usahakanlah menuliskanya di selembar kertas. Tentukan goal target untuk blog kita. Tentukan pula tenggat waktu untuk mencapainnya.

Menuliskan tujuan dari aktivitas blogging, akan mempermudah kita dalam mendapatkan sesuatu. Sebab dengan cara ini, kita dituntut untuk melakukan sesuatu secara terstruktur dan sistematis. Kita juga dengan mudah melakukan evaluasi terhadap setiap pencapaian. Dalam teori manajemen, langkah ini dikenal dengan istilah POAC yakni Planning, Organizing, Actuating dan Controlling.

Kelima, teruslah belajar. Dunia bergerak dengan cepat. Apa yang terjadi di timur dengan seketika memancing respon dari banyak orang yang tinggal di barat. Saya mengamini kalimat Thomas Friedman dalam buku “The World is Flat” bahwa dunia telah menjadi datar. Apa yang terjadi di suatu tempat bisa menimbulkan kekhawatiran dan keresahan di tempat lain. Batasan kian mengabur, informasi datang dari segala arah.

Setiap hari selalu ada hal baru, ide baru, trend baru, penemuan baru. Jika kita terlalu cepat berpuas diri, lalu malas mempelajari sesuatu yang baru, jangan terkejut jika dalam hitungan hari kita akan tertinggal. Saya teringat ungkapan seorang dosen di awal-awal kuliah dulu bahwa “Mereka yang mengasai informasi, adalah mereka yang menguasai dunia”. Setinggi apapun kesuksesan yang telah di raih, sebesar apapun penghasilan dari blog yang kita dapatkan, merasa laparlah terhadap segala informasi baru dan jangan pernah berhenti belajar.

Keenam, bergaul dengan orang-orang yang tepat. Tak ada salahnya berteman dengan siapapun. Namun jika kita benar-benar ingin mewujudkan sebuah impian, mulailah menemukan orang-orang yang mau mendukung setiap kemajuan kita. Pasalnya jika tak cermat, kita akan mendapati mereka yang selalu memberi atensi negatif terhadap apa yang kita lakukan.

Semenjak aktif menulis blog, saya mulai rutin mengikuti berbagai tulisan dari banyak maestro yang telah lebih dulu mengenal dunia aksara. Beberapa diantaranya bahkan berteman dengan saya di media sosial. Saya mengamati bagaimana mereka menulis, gagasan apa yang hendak mereka utarakan. Saya memilih untuk bersahabat dan rajin mengikuti postingan mereka yang selalu memancarkan energi positif, mencerahkan media sosial dengan ide-ide baru, serta selalu membuka ruang interaksi dan belajar bersama.

Ketujuh, bersiaplah untuk mengalami kenaikan dan penurunan. Dalam buku Creator. Inc, karya Arief Rahman, blogger merupakan salah satu profesi baru yang banyak diminati di era digital. Aktivitas blogging yang serba mudah, cepat, serta menyediakan begitu banyak peluang untuk mengumpulkan pundi-pundi rupiah membuat para blogger berbondong-bondong dalam membangun konten berkualitas demi memantik minat banyak pembaca.

Semakin blog itu ramai pembaca, semakin besar pula penghasilan yang didapatkan. Namun, semuanya tentu melaui proses yang sangat panjang. Saya pribadi percaya bahwa make money from blogging adalah sebuah bisnis yang menjanjikan. Tetapi layaknya bisnis lain di luar sana, dunia blogging juga mengenal kenaikan dan penurunan. Penghasilan dari aktivitas ini juga tidak bisa dipastikan. Yang harus kita lakukan hanyalah menyiapkan mindset positif bahwa dalam dunia blogging, kenaikan dan penurunan adalah hal yang biasa. Sesuatu yang perlu diutamakan adalah tetap komitmen dalam memproduksi konten-konten menarik dan berkualitas.

Kedelapan, disiplin terhadap diri sendiri. Saya selalu percaya bahwa di balik setiap kisah sukses para blogger, selalu tersimpan sikap disiplin yang luar biasa. Kualitas inilah yang membedakan Darren Rowse, Yaro Starak, John Cow, Lisa Stone dan sederet nama beken lain berbeda dengan kebanyakan blogger di luar sana. Disiplin dirilah yang membuat mereka tetap menulis nyaris setiap hari, meskipun tak ada seorangpun yang mengharuskan mereka melakukan hal itu.

Kesembilan, tetap bersabar dan persisten. Banyak blogger yang terlalu tergesa-gesa dan segera ingin meraih kesuksesan saat menekuni aktivitas blogging. Mereka terpukau dengan karir blogger lain yang mentereng. Sayangnya, ketika ekspektasi itu berbading terbalik, mereka terlalu cepat memutuskan untuk berhenti. Padahal, sejatinya setiap blog memiliki potensi dan ukuran keberhasilan yang berbeda-beda.

Saya sendiri sangat senang ketika berbagai tulisan di blog ini dibaca banyak orang. Bagi saya, berbagi pengalaman dengan rekan-rekan blogger sangatlah mengasikkan. Blog mengasah daya-daya kreativitas dan nalar saya untuk terus menyempurna. Melalui interaksi dengan pembaca, saya bisa terus belajar dan menyempurnakan tulisan, menyerap semua energi kritik demi menemukan karakter kuat dalam semua tulisan-tulisan itu. Meskipun tak selalu menuai penghasilan, saya tetap antusias menikmati setiap jengkal proses pembelajaran dalam aktivitas ini.

***

Saya hanya mencatat sembilan. Orang-orang yang berpengalaman dalam dunia blogging tentu punya lebih banyak penjelasan tentang bagaimana seharusnya bersikap sebagai seorang blogger. Kita bisa mencatat, lalu mengembangkan berbagai kiat yang diberikan demi menunjang aktivitas sebagai blogger. Ada hal-hal yang kita sadari, banyak pula hal yang tidak disadari. Namun dengan cara belajar terus-menerus, kita akan sampai pada satu kebenaran, lalu dengan segera mengaplikasikannya.

Dunia ini mempertemukan saya dengan banyak orang dalam berbagai interaksi. Saya merasakan banyak kenikmatan di dunia blog yang yang tak selalu bisa dijumpai di ranah lain. Ibarat taman bermain, dunia blog selalu saja nyaman menjadi tempat untuk tetirah dan melepas segala kepenatan. Tulisan ini pula sengaja dibuat sebagai pegangan pribadi, agar selalu survive dalam dunia yang serba menyenangkan ini.

Mataram, 26 Juli 2017

7/23/2017

Berkah Menulis Untuk Blogger


Ilustrasi

Beberapa waktu lalu, saya mengikuti kontes menulis yang diadakan oleh Republika. Tak saya sangka, tulisan itu terpilih sebagai salah satu juara. Klik Disini untuk melihatnya. Saat itu, para blogger diminta menuliskan kesan saat menjalani puasa di Lombok, Nusa Tenggara Barat.

Hari ini, saya menerima email dari penyelenggara lomba. Pesan yang saya terima adalah ucapan selamat sekaligus permintaan agar saya mengirimkan alamat lengkap, nomer KTP juga nomer rekening. Rupanya, tulisan itu dihargai jutaan rupiah.

Ah, hidup memang selalu punya kejutan yang menyenangkan. Selain leluasa menulis, dapat hadiah pula. Asyiiiiikkkkkkkk.

Sumbawa, 23 Juli 2017

7/06/2017

Komunitas Bissu dan Keberagaman Gender yang Harus Dilestarikan

Bissu Sulawesi (Sumber foto: Foto Sulawesi)

Hiliir mudik isu keberagaman gender dan seksualitas di Indonesia. Serupa bola panas, kasus ini selalu memicu respon dari banyak pihak. Belakangan, fenomena LGBT adalah yang paling senter terdengar di permukaan. Bahkan di sejumlah kota besar di Indonesia, komunitas LGBT kian marak bak cendawan di musim hujan.

Fenomena LGBT di Indonesia setidaknya sudah ada sejak era 1960-an. Ada pula yang menyebut dekade 1920-an. Namun, pendapat paling banyak mengungkapkan bahwa fenomena LGBT ini sudah mulai ada sekitar dekade 60-an. Lalu, ia berkembang pada dekade 80-an, 90-an, dan meledak pada era milenium 2.000 hingga sekarang. Entah apa pemicunya.

Menyeruaknya isu keberagaman gender, membuat saya teringat akan kisah hidup Puang Matoa Saidi. Seorang laki-laki gemulai, pemimpin komunitas bissu di Sulawesi. Layaknya kebanyakan orang di luar sana, Saidi terlahir dengan kelamin laki-laki. Namun, tabiatnya sungguh menyerupai perempuan. Orang-orang di kampungnya, Lappariaja, Sulawesi Selatan menyebutnya calabai.

Bagi masyarakat bugis, calabai adalah sebutan bagi laki-laki yang memiliki tabiat menyerupai perempuan. Calabai tak sepenuhnya bisa diterima dengan baik ditengah masyarakat. Begitu pula dengan Saidi. Ia tidak tumbuh dalam iklim yang serba demokratis seperti sekarang. Dahulu, terlahir sebagai calabai adalah duka bagi sebagian orang. Mereka harus rela mendapat pengadilan sosial dan dijustifikasi sesuka hati atas nama tuhan dan agama.

Tak terkecuali Puang Matoa Saidi, hukum itu juga berlaku padanya. Takdir hidup yang menggiringnya sebagai calabai bukanlah sebuah berkah di masa kecil. Bahkan dalam usia yang masih belia, Saidi harus menanggung beban yang begitu besar. Terlebih lagi ketika ayahnya, Puang Baso, marah dan menolak saat mengetahui tabiat Puang Matoa Saidi. Ternyata anak laki-laki satu-satunya dalam keluarga itu, adalah seorang perempuan yang bersemayam dalam tubuh laki-laki.

Sepintas, Saidi serupa remaja yang hendak menemukan jawaban. Dia tidak mengerti dengan takdir. Bukankah Tuhanlah yang menghendekinya terlahir sebagai calabai? Lalu mengapa orang-orang di luar sana selalu mengatasnamakan tuhan untuk menabur getir di dalam dadanya. Pertanyaan inilah yang selalu membayangi benak lelaki gemulai itu, sebelum Daeng Madenring, seorang yang belakangan menjadi ayah angkat Saidi membawanya ke Segeri, negeri para bissu.

***

Cerita tentang Puang Matoa Saidi ini saya temukan dalam buku berjudul Calabai, karya Pepi Al-Bayqunie. Dari sana pula saya mendapat sedikit referensi tentang kehidupan para bissu di Sulawesi. Buku itu dengan apik membabar kisah perjalanan hidup seorang calabai yang ditunjuk dewata demi mengemban tugas suci sebagai bissu tertinggi.

Buku Calabai, Karya Pepi Al-Bayqunie

Jauh sebelum membaca buku terbitan Javanica tersebut, saya juga pernah diceritakan oleh salah seorang sahabat tentang keberadaan komunitas para bissu. Sahabat itu adalah alumni Universitas Hasanuddin Makassar. Darinya saya mengetahui tentang kehidupan bissu yang keseluruhannya adalah calabai. Dikatakan mereka adalah para pemangku adat yang memiliki kesaktian berupa ilmu kebal terhadap benda tajam.

Di tengah masyarakat Bugis, mereka yang terlahir sebagai calabai berpeluang besar untuk menjadi bissu, ahli waris adat dan tradisi luhur suku Bugis yang dipercaya menjadi penghubung antara alam manusia dan alam dewata. Bissu adalah pemuka spritual yang telah melampaui sifat laki-laki dan perempuan di dalam dirinya. Mereka adalah para pengemban tugas sebagai penjaga keseimbangan alam.

Tak semua orang mengenal pendeta agama bugis kuno ini. Di zaman pra Islam, bissu memiliki peranan istimewa karena merupakan operator komunikasi antara alam manusia dan dewata. Oleh karena itu, bissu harus terjaga dari hal--hal yang bersifat duniawi. Mereka biasanya memimpin sejumlah ritual adat seperti upacara pelantikan raja, kelahiran, kematian, dan pertanian.

Para bissu juga terbiasa memainkan tarian Manggirik, sebuah tarian fenomenal dalam dunia kebissuan. Serupa orang kesurupan, mereka mempertontonkan atraksi kebal dengan menusukkan keris ketubuhnya. Tak hanya mahir menari, bissu tertinggi seperti Puang Matoa Saidi juga fasih membaca sureq I La Galigo, sebuah epik mitos penciptaan dari peradaban Bugis. Bentuknya berupa kitab yang berisi puisi bahasa Bugis dan ditulis dalam huruf Lontara kuno.

Sureq I La Galigo (Sumber foto: Wikipedia)

Hingga saat ini, komunitas bissu di Sulawesi masih tetap bertahan, meski jumlahnya kian menyusut tergerus zaman. Keberadaan mereka tak lagi diistimewakan seperti dulu. Tak banyak lagi masyarakat lokal yang mau memesan mereka dalam ritual-ritual adat.

Dalam kehidupan modern, peranan bissu mulai ditinggalkan. Mereka tidak lagi menetap di kerajaan, melainkan berkumpul dengan masyarakat sekitar. Bahkan, dalam satu publikasi sejarah, pemberontakan DI/TII yang dipimpin Kahar Mudzakar, membuat banyak bissu kala itu dibunuh serta dipaksa untuk menjadi laki-laki sejati sesuai ajaran agama.

Sangat disayangkan jika komunitas para bissu ini tak segera diselamatkan. Setidaknya, pemerintah harus memberikan perhatian khusus demi menjaga regenerasi dan kepemimpinan baru para bissu di masa mendatang. Mereka semestinya diberikan ruang ekspresi tersendiri untuk hidup karena merupakan bagian dari budaya yang telah diwariskan selama bertahun-tahun.

Dari sisi potensi, peranan bissu dalam sejumlah upacara adat dapat dijadikan maghnet yang kelak menarik banyak wisatawan untuk berdatangan. Pemahaman mereka tentang literatur-literatur Bugis kuno juga bisa didayagunakan sebagai media edukasi dan pembelajaran bagi generasi milenial. Di tengah kekhawatiran klaim budaya oleh negara lain, setidaknya bissu menjadi catatan khusus bagi pemerintah sebagai warisan budaya asli Indonesia.

Pada abad kekinian, komunitas bissu dan pemerintah haruslah berjalan beriringan dalam pengembangan sektor budaya, pariwisata, bahkan pendidikan. Sebab sejak dulu, keberadaan bissu di Sulawesi laksana pupuk yang menggemburkan kehidupan dengan nilai-nilai kebudayaan. Mereka telah hadir dari sekian ratus tahun lalu demi membumikan pesan para leluhur dari generasi ke generasi.

Para bissu juga tak ada kaitannya dengan isu LGBT dan seksualitas yang marak belakangan ini. Maka dari itu, tak ada alasan bagi pemerintah untuk mengabaikan keberadaan mereka. Lagian, istilah LGBT hanya berlaku bagi pecinta sesama jenis. Sementara filosofi kehidupan bissu jauh lebih mendalam.

Meskipun semua bissu adalah calabai, bukan berarti semua calabai berhak menyandang status sebagai bissu. Sebab dalam aturannya, ada prasyarat-prasyarat yang harus dilakukan oleh seorang calabai terlebih dahulu. Seorang yang dikatakan bissu, haruslah terbebas dari segala belenggu nafsu duniawi.

Atraksi Kebal Para Bissu (Sumber foto: Tribun)

Secara identitas, menurut Sharyn Graham, seorang peneliti di University of Western Australia di Perth, seorang bissu tidak bisa dianggap sebagai banci atau waria, karena mereka tidak memakai pakaian dari golongan gender manapun, namun setelan tertentu dan tersendiri untuk golongan mereka.

Sharyn mengungkapkan, dalam kepercayaan tradisional Bugis, tidak hanya terdapat dua jenis kelamin seperti yang kita kenal, tetapi empat atau bahkan lima bila golongan bissu juga dihitung yakni, "Oroane" (laki-laki), "Makunrai" (perempuan), "Calalai" (perempuan yang berpenampilan layaknya laki-laki), "Calabai" (laki-laki yang berpenampilan layaknya perempuan, dan golongan bissu, dimana masyarakat tradisional menganggap mereka sebagai kombinasi dari semua jenis kelamin tersebut.

Pada titik ini, tak berlebihan jika saya menyimpulkan bahwa fenomena bissu di Sulawesi adalah keberagaman gender yang harus dilestarikan.

Note: Buku Calabai sudah saya resensikan di sini: Saidi, Calabai Suci di Tanah Bugis

Mataram, 06 Juli 2017

3/27/2017

Template Baru, Semangat Baru


Ilustrasi

Dalam dunia blogging, template bukanlah sebuah kebutuhan yang bisa disepelekan. Banyak blogger yang berusaha mendesain situs pribadi mereka agar terlihat menarik. Hal ini bertujuan agar para pengunjung tidak hanya sekedar mampir, namun juga betah membaca berbagai postingan yang dibagikan. Bahkan, tak jarang para blogger rela merogoh kocek demi mendapatkan desain template yang sesuai selera.

Tentu saja para blogger sangat mudah meresign tampilan template. Mengingat banyaknya jasa penyedia layanan pembuatan template, meresign tempilan blogspot menjadi aktivitas yang sangat mudah dilakukan oleh siapa saja. Meskipun mereka tak paham urusan coding-codingan. Selain itu, para blogger juga bisa mendownload nya secara cuma-cuma di berbagai portal penyedia template gratis. Mudah bukan?

Baru-baru ini, saya juga melakukan resign template. Setelah sekian lama ditemani template dengan perpaduan warna gelap, kali ini saya mengubah tampilannya menjadi lebih terang. Sebenarnya yang saya lakukan tidaklah berpengaruh pada tulisan-tulisan saya di blog ini.

Apa yang saya tuliskan tetaplah sama yaitu seputar perjalanan wisata, pengalaman pribadi, aktivitas sosial, hingga resensi buku. Dengan mengganti tampilannya menjadi lebih terang, saya hanya berusaha membuat blog ini terlihat lebih ramah serta bersahabat dengan penglihatan saya dan teman-teman blogger lain yang biasa berkunjung.

Semoga tampilan baru ini lebih menyemangati saya dalam menulis. Semoga saja warna cerah pilihan saya ini juga berimbas pada imajinasi saya dalam menjahit kata demi kata, menyulam setiap paragraf hingga menjadi bacaan yang layak di konsumsi oleh semua orang.

Mataram, 27 Maret 2017

1/31/2017

Legitimasi Blogger, Lumpuhkan Otoritas Media Mainstream



Disaat dunia teknologi telah berkembang sedemikian pesat dan akses informasi begitu mudah dilakukan, disaat itu pula kita harus mengamini bahwa apa yang pernah diramalkan oleh Alvin Toffler, seorang peramal masa depan bukan sekedar mitos belaka. Toffler pernah membagi gelombang peradaban manusia atas tiga fase, pertama yaitu zaman peradaban pertanian, selanjutnya zaman peradaban industri, dan terakhir zaman peradaban informasi.

Toffler telah menduga bahwa kelak, manusia akan mencapai satu peradaban informasi yang unggul dan serba praktis. Zaman ini ditandai dengan banyaknya produk-pruduk digital yang memudahkan manusia dalam berinteraksi dengan dunia sekitar.

Inilah zaman dimana dunia teknologi informasi telah menjelma sebagai satu atmosfer demokratis yang merubah semua tatanan. Dunia informasi telah mengubah peta sosial, peta bisnis, dan juga peta intelektualitas dunia. Melalui jendela kecil di layar ponsel dan laptop, orang-orang dengan mudah melempar ide ke ruang maya. Ide itu lalu beresonansi dengan semesta serta orang-orang yang berpikiran sama dengan mereka.

Sejalan dengan itu, generasi-generasi baru yang melek dengan dunia internet mulai bermunculan. Generasi ini membuka gerbang informasi kepada dunia luas. Mereka terbiasa melabeli diri sebagai blogger. Kehadiran mereka diawali dari ketidakpekaan masyarakat awam terhadap perkembangan zaman. Mereka lalu membentuk barisan sendiri, membangun komunitas dan bertukar gagasan melalui satu atmosfer informasi.

Hampir di semua kota, komunitas ini bermunculan dan membangun satu tradisi, yang dahulu dibiakkan oleh media-media mainstream. Kehadiran para blogger telah memaksa lanskap media untuk berubah. Mereka hadir membawa satu misi yaitu menyebarkan informasi bagi jutaan orang yang aktif berselancar diranah maya. Konten yang mereka bagikan kian beragam. Ada yang menulis pengalaman pribadi, tutorial menggunakan gadged, resensi buku, hingga destinasi wisata daerah masing-masing.

Di era transparasi publik seperti sekarang, keberadaan blogger adalah kekuatan baru yang melumpuhkan otoritas media mainstream. Mereka telah bertranspormasi sebagai pengendali informasi di abad digital. Kekuatan media mainstream seperti surat kabar, majalah dan tabloid lambat laun mulai memudar. Publik kini dimanjakan oleh kehadiran smartphone yang melayani kita dengan mudah untuk mengakses informasi dimana saja.

Media online ini tampil sebagai penguasa baru yang memiliki banyak kaki-kaki. Di antara kaki itu ada demikian banyak website, blog, serta media sosial yang serupa semut perlahan menggerogoti gajah besar media-media mapan. Perlahan, peta sosial juga ikut-ikutan bergeser.

Peluang inilah yang menopang keberadaan blogger. Perkembangan mereka didukung oleh kemajuan teknologi yang memudahkan segalanya. Smartphone adalah senjata utama mereka dalam menyebarkan berbagai konten. Ujung jemari warga bisa menjadi alat kampanye yang efektif hanya dengan cara meng-klik.

Legitimasi blogger atas perkembangan teknologi informasi telah diakui banyak pihak. Mereka tak sekedar lihai dalam menyusun sebuah konten dan aktif mempromosikan potensi daerah, bahkan pada kehidupan nyata, tak jarang mereka juga membuat satu kegiatan pelatihan kepenulisan dan mengkordinir banyak massa. Di Lombok, Nusa Tenggara Barat, eksistensi komunitas blogger telah berhasil memicu perhatian pemerintah untuk bermitra.

Oleh pemerintah NTB, para blogger diajak terlibat dalam satu agenda besar berbasis kepariwisataan. Mereka diajak mengkampanyekan pariwisata NTB secara aktif melalui berbagai media sosial. Akhirnya, kolaborasi pemerintah dan blogger tersebut membuahkan hasil. NTB keluar sebagai pemenang dalam Kompetisi Pariwisata Halal Nasional (KPHN) 2016 lalu.

Dunia blogger adalah dunia yang serba demokratis. Tak seperti media mainstrem yang cenderung melakukan keberpihakan, blogger menyajikan sesuatu yang lebih transparan. Mereka menulis apa yang mereka lihat dan rasakan sendiri. Mereka tak tunduk pada kekuatan tertentu, tak ada pula interpensi dari setiap konten yang mereka produksi. Namun dibalik itu semua, keberadaan blogger adalah pelepas dahaga bagi mereka yang haus akan informasi dan perkembangan zaman.

Mataram, 31 Januari 2017

8/07/2016

1 Juta Website Gratis Dari Kementrian Kominfo Sampai 2019



Kementrian Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) memberikan website gratis satu tahun dengan domain berekstensi .id sampai tahun 2019 mendatang. Program ini diluncurkan untuk memperbanyak konten positif dan membantu para wirausaha untuk memasarkan produknya melalui internet.Sasaran yang dituju dalam program ini adalah UMKM, sekolah, pondok pesantren, komunitas, dan desa.

Untuk mendapatkan website gratis dari program ini, Anda dapat menghubungi pendamping daerah masing-masing ataupun mendaftar langsung, Website yang terdaftar harus berjanji untuk memanfaatkan website sebaik-baiknya dan digunakan untuk kepentingan positif. Selain itu, bagi yang belum mampu mengelola web, kami menyediakan pendampingan oleh tim yang telah ditunjuk.

Berikut ini adalah persyaratan yang diperlukan baik UMKM, sekolah, pondok pesantren, komunitas, dan desa.

1. Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM)
- Berdomisili di wilayah Indonesia.
- Memiliki kartu identitas yang sah seperti KTP, SIM, atau kartu identitas lainnya.
- Usaha memiliki SKU/SIUP/TDP/IUMK atau surat keterangan lainnya (untuk domain co.id).
- Penanggungjawab memiliki alamat di Indonesia dan nomor kontak yang dapat dihubungi.
- Penanggungjawab berani menjamin website akan digunakan untuk kebaikan.
- Bersedia mengisi konten ke dalam website yang dibuat.
- Alamat website menggunakan akhiran .co.id, .web.id, .biz.id, dan .id.

2. Sekolah dan instansi pendidikan
- Sekolah atau Pesantren berdomisili di wilayah Indonesia.
- Penanggung jawab adalah Kepala Sekolah/Madrasah atau Pimpinan Pondok Pesantren yang bersangkutan.
- Penanggung jawab memiliki alamat di Indonesia dan nomor telepon yang dapat dihubungi.
- Menyampaikan surat permintaan domain yang ditanda tangani dan cap basah sekolah/pesantren yang bersangkutan (upload)
- Bersedia mengisi konten ke dalam website yang dibuat.
- Alamat website menggunakan akhiran .sch.id untuk sekolah, dan akhiran .ponpes.id bagi pondok pesantren

3. Desa
- Desa berada di wilayah Indonesia
- Memenuhi persyaratan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan
- Pendaftaran .desa.id melalui registrasi instansi penyelenggara negara
- Bersedia mengisi konten ke dalam website yang dibuat.
- Alamat website menggunakan akhiran .desa.id

4. Organisasi/Komunitas
- Organisasi atau komunitas berada di wilayah Indonesia.
- Ada penanggung jawab yang berusia minimal 17 tahun dan memiliki identitas Indonesia seperti KTP, SIM atau identitas lainnya.
- Penanggung jawab memiliki alamat di Indonesia dan nomor telepon yang dapat dihubungi.
- Memiliki anggota yang dapat dibuktikan melalui daftar anggota dilampirkan bersama surat permintaan usulan domain atau proposal yang ditandatangi dan di cap basah (upload, berlaku untuk domain or.id).
- Bersedia mengisi konten ke dalam website yang dibuat.
- Alamat website menggunakan akhiran .or.id dan .id

*Perlu diingat, sampai saat ini pendampingan baru tersedia untuk wilayah Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Daerah Istimewa Yogyakarta. Provinsi lainnya masih dalam proses. Mari bantu sebarluaskan informasinya agar manfaat dan kebaikan semakin banyak diberikan.

✒ Informasi lebih lengkap
Website : http:// 1juta.id
CP: whatsapp/telegram : 085718823423
Email : satujutadomain@kominfo.go.id

Semoga bisa membantu kemajuan, dan show off suatu institusi.